Bagaimana WordPress Sebenarnya Berfungsi Di Sebalik Tabir (Infografik)

Pernahkah anda terfikir bagaimana WordPress sebenarnya berfungsi di belakang tabir? Bagi kebanyakan pengguna, nampaknya mudah kerana anda mengetik URL dan halaman dimuat dalam beberapa saat, tetapi terdapat banyak perkara yang berlaku di belakang tabir. Dalam panduan ini, kami akan membimbing anda bagaimana WordPress sebenarnya berfungsi di belakang tabir, dan kami juga membuat infografik yang mudah diikuti.


Bagaimana WordPress Berfungsi Di Sebalik Tabir

Mengapa Anda Perlu Belajar Bagaimana WordPress Berfungsi?

WordPress adalah perisian sumber terbuka, yang bermaksud sesiapa sahaja dapat mempelajari kodnya dan menulis aplikasi (plugin) dan templat (tema) mereka sendiri untuknya.

Mempelajari bagaimana WordPress berfungsi dan apa yang berlaku di belakang tabir dapat membantu anda memahami apa yang boleh anda lakukan dengannya. Anda boleh belajar meningkatkan prestasi WordPress dan menulis kod yang lebih baik untuk projek anda sendiri.

Panduan ini akan memandu anda melalui keseluruhan proses demi langkah. Kami akan bermula dari saat pengguna meminta halaman dan berakhir ketika halaman itu dimuat sepenuhnya.

Sedia? Mari kita mulakan.

Klik untuk Melihat Infografik WordPress Di Sebalik Tabir

Anda juga boleh mengikuti tutorial bertulis kami di bawah untuk maklumat lebih lanjut.

1. Muatkan Fail wp-config.php

Wp-config.php adalah fail konfigurasi WordPress. Ia menetapkan pemboleh ubah global untuk laman WordPress dan mengandungi maklumat pangkalan data WordPress anda. Ini adalah fail pertama yang dimuat WordPress dengan alasan yang jelas. Ketahui lebih lanjut mengenai fail wp-config.php dan cara mengeditnya.

2. Tetapkan Pemalar Lalai

Setelah memuatkan fail wp-config.php, WordPress akan beralih untuk menetapkan pemalar lalai. Ini termasuk maklumat seperti lokasi muat naik WordPress lalai, ukuran fail maksimum, dan pemalar lalai lain yang ditetapkan dalam fail wp-config.php.

3. Muatkan fail cache.php maju

Sekiranya fail cache.php maju ada di laman web anda, maka WordPress akan memuatkannya seterusnya. Fail ini berfungsi sebagai fail drop-in dan digunakan oleh beberapa plugin yang popular terutamanya plugin caching WordPress. Sekiranya laman web anda menggunakan fail ini, maka anda akan melihat item baru di skrin pemalam yang disebut Drop-in.

fail maju-cache.php muncul sebagai drop-in

4. Muatkan fail wp-content / db.php

WordPress membolehkan pembangun membuat lapisan abstraksi pangkalan data mereka sendiri dan memuatkannya dalam fail db.php yang diletakkan di dalam folder kandungan wp. Ia biasanya digunakan oleh plugin caching WordPress untuk meningkatkan prestasi pangkalan data. Sekiranya laman web anda mempunyai fail ini, maka WordPress akan memuatkannya.

5. Sambungkan MySQL dan Pilih Pangkalan Data

WordPress kini mempunyai cukup maklumat untuk melangkah lebih jauh. Ia akan terus bergerak untuk menyambung ke pelayan MySQL dan memilih pangkalan data.

Sekiranya WordPress tidak dapat menyambung ke pangkalan data, maka anda akan melihat ralat “Kesalahan mewujudkan sambungan pangkalan data” dan WordPress akan berhenti di sini.

Sekiranya semuanya berfungsi dengan baik, maka ia akan beralih ke langkah seterusnya.

6. Muatkan fail objek-cache.php atau wp-include / cache.php

WordPress kini akan mencari fail objek-cache.php. Sekiranya ia tidak wujud, maka WordPress akan beralih memuat fail wp-include / cache.php.

7. Muatkan fail wp-content / sunrise.php

Sekiranya ia adalah rangkaian multisite, maka WordPress sekarang akan mencari fail sunrise.php jika ada di folder kandungan wp.

8. Muatkan Perpustakaan Penyetempatan

WordPress sekarang akan memuatkan perpustakaan l10n.php dalam folder wp-include. Fail ini memuat sistem penyetempatan WordPress, memuat terjemahan, menetapkan bahasa dan lain-lain. Lihat panduan kami mengenai cara menggunakan WordPress dalam bahasa lain.

9. Muatkan Plugin Multisite

Sekiranya ia adalah rangkaian multisite, maka WordPress kini akan memuatkan plugin multisite. Ketahui lebih lanjut mengenai bagaimana pemalam berfungsi di rangkaian multisite WordPress.

Pemalam yang diaktifkan rangkaian

10. Lakukan Tindakan ‘muplugins_loaded’

Tindakan muplugins_loaded kini dijalankan oleh WordPress. Tindakan ini hanya tersedia untuk pemalam yang diaktifkan rangkaian pada multisite WordPress.

11. Muatkan Plugin Aktif

WordPress kini akan memuatkan semua plugin aktif di laman web ini. Ia melakukannya dengan melihat entri active_plugins di jadual pilihan pangkalan data WordPress anda. Ini membolehkan WordPress mengabaikan plugin yang dipasang di laman web anda tetapi tidak diaktifkan.

12. Muatkan fail pluggable.php

Fail pluggable.php mengandungi fungsi yang dapat ditakrifkan semula oleh pemalam WordPress. WordPress sekarang akan melihat apakah fungsi di dalam fail ini sudah ditentukan oleh pemalam lain. Jika tidak, ia akan menentukan fungsi-fungsi itu sendiri.

13. Lakukan Tindakan ‘plugins_loaded’

WordPress kini akan menjalankan tindakan ‘plugins_loaded’. Ini membolehkan pemaju menghubungkan fungsi mereka untuk dijalankan setelah semua pemalam aktif dimuat.

14. Muatkan Peraturan Menulis Semula

WordPress kini akan memuatkan peraturan menulis semula. Peraturan menulis semula ini membantu WordPress menggunakan URL mesra SEO.

15. Instantiate $ wp_query, $ wp_rewrite, $ wp

Pada ketika ini WordPress memuat objek berikut:

$ wp_query: Contoh global yang mengadakan kelas WP_Query. Ia memberitahu WordPress kandungan apa yang diminta dalam format pertanyaan WordPress khas.

$ wp_rewrite: Contoh global yang memegang kelas WP_Rewrite anda. Ini berisi peraturan dan fungsi penulisan semula anda yang memberitahu WordPress URL mana yang akan digunakan untuk menampilkan kandungan yang diminta.

$ wp: Contoh global kelas WP yang mengandungi fungsi yang akan menguraikan permintaan anda dan melakukan pertanyaan utama.

16. Lakukan Tindakan ‘setup_theme’

WordPress kini akan bergerak untuk menjalankan tindakan ‘setup_theme’. Tindakan ini dijalankan sebelum tema WordPress anda dimuat.

17. Muatkan fail function.php Tema Kanak-kanak

Fail functions.php berfungsi sebagai plugin dan digunakan dalam tema WordPress untuk menambahkan ciri khas tema ke laman web anda. Sekiranya anda menggunakan tema kanak-kanak, kini WordPress akan memuatkan fail functions.php tema anak anda.

Jika tidak, ia akan terus dan memuatkan fail functions.php tema aktif semasa anda.

18. Muatkan fail function.php Parent Theme

Sekiranya anda menggunakan tema kanak-kanak, kini WordPress akan memuatkan fail functions.php tema ibu bapa anda.

19. Lakukan Tindakan ‘after_setup_theme’

Tindakan ini dijalankan setelah WordPress menyediakan tema dan memuatkan fungsi tema. Ini adalah tindakan pertama yang tersedia untuk tema.

20. Tetapkan Objek Pengguna Semasa

Pada ketika ini, WordPress memuatkan objek pengguna semasa. Ini membolehkan WordPress menguruskan permintaan sesuai dengan peranan dan kemampuan pengguna.

21. Lakukan Tindakan ‘init’

WordPress setakat ini memuatkan semua maklumat penting yang diperlukannya. Sekarang ia bertindak sebagai tindakan ‘init’.

Tindakan ini membolehkan pembangun menambah kod yang perlu dilaksanakan setelah WordPress memuatkan semua maklumat yang disebutkan sebelumnya.

22. Lakukan Tindakan ‘widget_init’

Tindakan widget_init membolehkan pemaju mendaftar widget dan menjalankan kod yang mereka perlukan untuk dijalankan pada masa ini.

23. Jalankan wp ()

WordPress kini memanggil fungsi wp () yang terletak di fail wp-include / functions.php. Ini menetapkan global query WordPress $ wp, $ wp_query, $ wp_the_query dan kemudian memanggil $ wp->utama.

24. Permintaan Parse

Sekarang WordPress mempunyai semua maklumat yang diperlukan untuk menguraikan permintaan pengguna. Ia dimulakan dengan memeriksa peraturan penulisan semula agar sesuai dengan permintaan pengguna.

Dan kemudian jalankan penapis pemboleh ubah pertanyaan, permintaan kait tindakan, dan menghantar permintaan pengepala.

25. Jalankan Pertanyaan

Sekiranya tiada kandungan yang sesuai dengan pertanyaan, maka WordPress akan menetapkan pemboleh ubah is_404.

Jika tidak, WordPress akan terus memuatkan pemboleh ubah pertanyaan.

Ia kemudian akan menjalankan WP_Query->dapatkan_pos ().

Seterusnya, ia mengaktifkan tindakan ‘pre_get_posts’ DO_ACTION_REF_ARRAY dengan objek WP_Query.

WordPress kini akan menjalankan apply_filters untuk membersihkan pertanyaan dan menjalankan beberapa pemeriksaan akhir.

Sekarang ia mengambil catatan dari pangkalan data dan menggunakan posts_results dan the_posts filter.

Bahagian pertanyaan berakhir dengan WordPress mengembalikan catatan.

26. Lakukan Tindakan ‘template_redirect’

WordPress kini akan menjalankan tindakan template_redirect. Cangkuk ini dijalankan sebelum WordPress menentukan halaman templat yang akan dimuat.

27. Muat turun Templat Umpan

Sekiranya kandungan yang diminta adalah suapan RSS, maka WordPress memuatkan templat suapan.

28. Muat turun Templat

WordPress kini akan mencari fail templat berdasarkan hierarki templat WordPress. Kemudian memuatkan templat yang biasanya mengandungi gelung WordPress.

29. Lakukan Tindakan ‘penutupan’

Tepat sebelum mengakhiri semua pelaksanaan PHP, WordPress menjalankan tindakan terakhir yang disebut shutdown.

WordPress berhenti berfungsi di sini. Telah menjalankan kod dan menghasilkan laman web yang diminta pengguna.

Sekarang, pelayan hosting web anda membalas permintaan pengguna dengan menghantar mereka laman web yang dihasilkan oleh WordPress. Halaman ini mengandungi kod HTML, CSS, dan Javascript, yang memberitahu penyemak imbas pengguna cara memaparkannya di layar.

Hebat bukan? Semua perkara ini berlaku dalam milisaat. Sekiranya anda menggunakan salah satu perkhidmatan hosting WordPress terbaik ini, maka idealnya halaman anda akan dimuat dalam beberapa saat.

Kami harap artikel ini membantu anda mengetahui bagaimana WordPress berfungsi di belakang tabir. Anda mungkin juga ingin melihat panduan langkah demi langkah kami mengenai cara meningkatkan kelajuan dan prestasi WordPress untuk pemula.

Jeffrey Wilson Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me