Panduan Permulaan untuk Struktur Fail dan Direktori WordPress

Adakah anda ingin belajar mengenai struktur fail dan direktori WordPress? Perisian, tema, plugin, dan muat naik pengguna inti WordPress semuanya disimpan di laman web anda. Dalam panduan pemula ini, kami akan menerangkan struktur fail dan direktori WordPress.


Fail dan struktur direktori WordPress

Mengapa Anda Perlu Belajar Mengenai Struktur Fail dan Direktori WordPress?

Sebilangan besar pengguna boleh menjalankan laman WordPress mereka tanpa mengetahui mengenai fail atau direktori WordPress. Walau bagaimanapun, memahami bagaimana WordPress menyimpan fail dan direktori dapat membantu anda menyelesaikan banyak masalah WordPress sendiri.

Panduan ini akan membantu anda:

  • Ketahui fail dan folder WordPress mana yang merupakan fail teras.
  • Fahami bagaimana WordPress menyimpan gambar dan muat naik media anda.
  • Tempat WordPress menyimpan tema dan pemalam anda.
  • Tempat fail konfigurasi disimpan di WordPress anda.

Maklumat ini juga membantu anda mengetahui fail WordPress mana yang harus anda sandarkan.

Anda juga akan dapat melakukan tugas menyelesaikan masalah seperti menyahaktifkan semua plugin WordPress, beralih ke tema lalai, atau memperbaiki kesalahan WordPress biasa yang lain.

Setelah itu, mari kita lihat struktur fail dan direktori WordPress.

Mengakses Fail dan Direktori WordPress

Pertama, anda memerlukan klien FTP untuk menyambung ke pelayan WordPress anda. Lihat panduan kami mengenai cara menggunakan FTP untuk memuat naik fail WordPress untuk arahan terperinci.

Alternatif yang lebih mudah untuk FTP adalah Pengurus Fail. Ini adalah aplikasi berasaskan web yang disertakan dalam papan pemuka cPanel dari akaun hosting WordPress anda.

Setelah anda menyambung ke laman WordPress anda menggunakan FTP atau Pengurus Fail, anda akan melihat struktur fail dan direktori yang kelihatan seperti ini:

Fail dan folder WordPress teras

Fail dan folder di kotak merah adalah fail WordPress teras. Ini adalah fail dan folder yang menjalankan laman web WordPress anda. Anda tidak seharusnya mengedit fail-fail itu sendiri.

Berikut adalah senarai fail dan folder inti WordPress yang akan anda lihat di direktori root laman WordPress anda.

  • [dir] wp-pentadbir
  • [dir] wp-termasuk
  • index.php
  • lesen.txt
  • baca.html
  • wp-activate.php
  • wp-blog-header.php
  • wp-komen-post.php
  • wp-config-sample.php
  • wp-cron.php
  • wp-pautan-opml.php
  • wp-load.php
  • wp-login.php
  • wp-mail.php
  • wp-setting.php
  • wp-pendaftaran.php
  • wp-trackback.php
  • xmlrpc.php

Fail Konfigurasi WordPress

Direktori root WordPress anda mengandungi beberapa fail konfigurasi khas. Fail-fail ini mengandungi tetapan penting khusus untuk laman WordPress anda.

Fail konfigurasi WordPress

  • .htaccess – Fail konfigurasi pelayan, WordPress menggunakannya untuk menguruskan permalinks dan redirect.
  • wp-config.php – Fail ini memberitahu WordPress cara menyambung ke pangkalan data anda. Ia juga menetapkan beberapa tetapan global untuk laman WordPress anda.
  • index.php – Fail indeks pada dasarnya memuat dan menginisialisasi semua fail WordPress anda apabila halaman diminta oleh pengguna.

Anda mungkin perlu mengedit fail wp-config.php atau .htaccess kadangkala. Berhati-hatilah semasa menyunting dua fail ini. Kesalahan kecil boleh menjadikan laman web anda tidak dapat diakses. Semasa mengedit dua fail ini, selalu buat salinan sandaran di komputer anda sebelum membuat perubahan.

Sekiranya anda tidak melihat fail .htaccess di direktori root anda, maka periksa panduan kami mengapa anda tidak dapat mencari fail .htaccess di direktori root WordPress anda.

Bergantung pada bagaimana laman WordPress anda disediakan, anda mungkin atau mungkin tidak mempunyai fail berikut di direktori root anda.

  • robots.txt – Mengandungi arahan untuk perayap enjin carian
  • Favicon.ico – Fail favicon kadang-kadang dihasilkan oleh host WordPress.

Di dalam Folder kandungan wp

WordPress menyimpan semua muat naik, pemalam, dan tema dalam folder kandungan wp.

folder wp-content di direktori root laman WordPress

Umumnya diandaikan bahawa anda dapat mengedit fail dan folder di dalam folder wp-content. Walau bagaimanapun, ini tidak sepenuhnya benar.

Mari kita lihat di dalam folder wp-content untuk mengetahui cara kerjanya dan apa yang boleh anda lakukan di sini.

Di dalam folder kandungan wp dari blog WordPress khas

Kandungan folder wp-content mungkin berbeza dari satu laman WordPress ke laman web yang lain. Tetapi semua laman web WordPress biasanya mempunyai ini:

  • [dir] tema
  • [dir] pemalam
  • [dir] muat naik
  • index.php

WordPress menyimpan fail tema anda dalam / wp-content / tema / folder. Anda boleh mengedit fail tema, tetapi biasanya tidak digalakkan. Sebaik sahaja anda mengemas kini tema anda ke versi yang lebih baru, perubahan anda akan ditimpa semasa kemas kini.

Inilah sebabnya mengapa disyorkan untuk membuat tema kanak-kanak untuk penyesuaian tema WordPress.

Semua plugin WordPress yang anda muat turun dan pasang di laman web anda disimpan dalam / wp-content / plugins / folder. Anda tidak seharusnya mengedit fail plugin secara langsung, melainkan anda menulis plugin tersebut hanya untuk laman WordPress anda sendiri.

Dalam banyak tutorial WordPress, anda akan melihat coretan kod yang boleh anda tambahkan ke laman WordPress anda. Cara terbaik untuk menambahkan kod khusus ke laman WordPress anda adalah dengan menambahkannya ke fail functions.php tema anak anda atau dengan membuat plugin khusus laman.

WordPress menyimpan semua muat naik gambar dan media anda dalam / wp-content / muat naik / folder. Secara lalai, muat naik disusun dalam / tahun / bulan / folder. Setiap kali anda membuat sandaran WordPress, anda harus memasukkan folder muat naik.

Anda boleh memuat turun salinan baru inti WordPress, tema anda, dan pemalam yang dipasang dari sumbernya. Tetapi jika anda kehilangan folder muat naik, maka sangat sukar untuk memulihkannya tanpa sandaran.

Beberapa folder lalai lain yang mungkin anda lihat di direktori kandungan wp anda.

  • Languages ​​- WordPress menyimpan fail bahasa untuk laman WordPress bukan bahasa Inggeris dalam folder ini.
  • upgrade – Ini adalah folder sementara yang dibuat oleh WordPress semasa menaik taraf ke versi yang lebih baru

Banyak plugin WordPress juga boleh membuat folder mereka sendiri di dalam folder kandungan wp anda. Sebagai contoh, dalam tangkapan skrin di atas kita mempunyai folder galeri yang dibuat oleh plugin Envira Gallery.

Sebilangan folder ini mungkin mengandungi fail penting. Seperti folder galeri mungkin mengandungi gambar galeri anda. Anda harus sentiasa membuat sandaran folder tersebut untuk mengelakkan kehilangan data penting.

Folder lain mungkin mengandungi fail yang boleh anda hapus dengan selamat. Contohnya plugin caching anda seperti W3 Total Cache atau WP Super Cache boleh menyimpan fail cache dalam foldernya sendiri.

Itu sahaja, kami harap artikel ini membantu anda memahami struktur fail dan direktori WordPress. Anda mungkin juga ingin melihat panduan pemula kami untuk pengurusan pangkalan data WordPress dengan phpMyAdmin.

Jeffrey Wilson Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
    Like this post? Please share to your friends:
    Adblock
    detector
    map