Cara Melihat dan Mengawal Pekerjaan Cron WordPress

Baru-baru ini, salah seorang pembaca kami bertanya adakah mungkin untuk melihat dan mengawal sistem pekerjaan WordPress cron di papan pemuka. Cron adalah teknologi untuk menjalankan tugas berjadual di pelayan web. WordPress dilengkapi dengan cron bawaannya sendiri yang memungkinkannya melakukan tugas berjadual seperti memeriksa kemas kini, menerbitkan catatan jadual, dan lain-lain. Dalam artikel ini, kami akan menunjukkan kepada anda cara melihat dan mengawal pekerjaan WordPress cron.


Apa itu WordPress Cron? Bagaimana ia berfungsi?

Cron adalah istilah teknikal yang digunakan untuk perintah berjalan pada waktu yang dijadualkan atau pada selang waktu yang tetap. Sebilangan besar pelayan web menggunakannya untuk mengekalkan pelayan dan menjalankan tugas yang dijadualkan.

WordPress dilengkapi dengan sistem cronnya sendiri yang membolehkannya menjalankan tugas yang dijadualkan. Contohnya, memeriksa kemas kini, menghapus komen lama dari sampah, dll.

Plugin juga dapat menggunakannya untuk melaksanakan tugas yang ditentukan oleh anda.

Contohnya, pemalam sandaran WordPress anda boleh menggunakan WordPress cron untuk membuat sandaran secara automatik mengikut jadual yang diberikan.

Penggunaan WordPress cron secara tidak bertanggungjawab oleh pemalam boleh melambatkan laman web anda. Terutama, jika anda menggunakan hosting bersama.

Sekiranya pemalam sering melakukan tugas intensif sumber, maka anda perlu mengenal pasti masalahnya dan memperbaikinya.

Mari kita lihat bagaimana melihat dan mengawal sistem cron WordPress tanpa menulis sebarang kod.

Lihat dan Kawal Sistem Cron WordPress

Perkara pertama yang perlu anda lakukan ialah memasang dan mengaktifkan plugin WP Crontrol. Untuk maklumat lebih lanjut, lihat panduan langkah demi langkah kami mengenai cara memasang pemalam WordPress.

Setelah diaktifkan, anda perlu melawat Alat »Acara Cron halaman untuk mengawal tetapan cron.

Acara Cron WordPress

Anda akan melihat senarai semua acara cron yang dijadualkan dijalankan di laman web anda menggunakan sistem cron WordPress.

Pada lajur pertama, anda akan melihat nama cangkuk yang menjalankan cron.

Nama cangkuk biasanya memberi anda petunjuk mengenai apa yang dilakukan oleh acara ini.

Kebanyakan cangkuk WordPress lalai bermula dengan awalan wp_, seperti wp_update_plugins, wp_update_themes, dll..

Plugin WordPress anda mungkin atau mungkin tidak menggunakan awalan mereka sendiri untuk penyambung mereka. Contohnya, yoast seo menggunakan awalan wpseo_.

Anda juga akan dapat melihat kapan cron akan dijalankan seterusnya, dan selang waktu antara larian seterusnya.

Lajur terakhir dalam senarai membolehkan anda mengedit, menghapus, atau menjalankan acara cron.

Penting: Berhati-hatilah dengan apa yang anda lakukan dengan acara cron dan jangan sekali-kali memadam peristiwa WordPress cron lalai.

Sekarang andaikan anda melihat acara cron yang dibuat oleh plugin WordPress yang cukup intensif sumber.

Pertama, anda harus memeriksa tetapan pemalam untuk melihat apakah ada pilihan untuk mengawalnya dari sana. Sekiranya tidak ada, maka anda boleh mengklik pada pautan ‘Edit’ di sebelah acara cron untuk mengubahnya.

Mengedit cron di WordPress

Mengklik butang Edit akan membuka tab ‘Modify cron event’ di bawah.

Di sini anda boleh mengubah seberapa kerap anda mahu acara itu dijalankan.

Mengubah tetapan cron

Setelah selesai, klik pada butang simpan perubahan untuk menyimpan tetapan anda.

Menambah Acara Cron Anda Sendiri di WordPress

Plugin WP Control memudahkan anda menambahkan pekerjaan cron anda sendiri ke WordPress. Cukup lawati Alat »Acara Cron halaman dan tatal ke bawah ke tab ‘Add Cron Event’.

Tambahkan acara cron tersuai di WordPress

Mula-mula anda perlu memberikan nama mata kail untuk acara cron anda. Nama kait tidak boleh mempunyai spasi atau watak khas.

Sekiranya fungsi yang ingin anda laksanakan memerlukan argumen, maka anda boleh memberikan argumen tersebut.

Seterusnya, anda perlu memberitahu WordPress kapan menjalankan cron pada masa akan datang. Anda boleh memasukkan ‘sekarang’ yang akan segera memicu cron, ‘esok’, ‘+2 hari’, atau ’25 -02-2020 12:34:00 ′.

Terakhir, anda perlu memilih jadual. Anda boleh memilih setiap jam, dua kali sehari, setiap hari, atau seminggu sekali. Anda juga boleh menjadikannya acara yang tidak berulang.

Setelah selesai, klik pada butang Add Cron Event untuk menyimpan perubahan anda.

Anda akan melihat bahawa acara cron anda sekarang akan muncul dalam senarai acara.

Namun, buat masa ini tidak ada apa-apa kerana anda belum memberitahu WordPress apa yang harus dilakukan ketika acara ini dicetuskan.

Anda perlu menambah cangkuk dan fungsi yang berfungsi semasa cangkuk cron dicetuskan.

add_action (‘wpb_custom_cron’, ‘wpb_custom_cron_func’);

fungsi wpb_custom_cron_func () {
wp_mail (‘[email protected]’, ‘E-mel automatik’, ‘E-mel berjadual automatik dari WordPress untuk menguji cron’);
}

Jangan lupa menggunakan alamat e-mel anda sendiri.

Fungsi ini hanya menghantar e-mel ujian kepada anda semasa cron berjalan. Anda kini boleh menatal ke atas halaman dan klik pada pautan ‘Jalankan Sekarang’ di sebelah acara cron anda untuk mengujinya.

Nota: Menggunakan cron memerlukan pengaturcaraan peringkat pertengahan dan kemahiran pengembangan WordPress.

Itu sahaja yang kami harap artikel ini membantu anda belajar bagaimana melihat dan mengawal pekerjaan WordPress cron. Anda mungkin juga ingin melihat panduan utama kami untuk mempercepat WordPress dan meningkatkan prestasi.

Jeffrey Wilson Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
    Like this post? Please share to your friends:
    Adblock
    detector
    map